Tanyalah hati dulu sebelum menulis. Ingatlah, apa yang kita tulis itu bakal menjadi saksi di akhirat kelak, kerana di sana kita akan dinilai di hadapan Allah mengenai apa yang kita tulis itu.

Iklan

Iklan

Sunday, January 31, 2010

Pencopet

Selesai sarapan pukul 8 dan pemandu pelancong kami pun tiba. Lokasi pertama ialah Central Market bukan nama sebenar, hendak mencari bunga besi cik ita dulu. Tiba dilokasi agak awal, kedai2 masih belum dibuka maka pemandu kami membawa kami pusing2 dikawasan tersebut sambil memaklumkan kawasan2 yang boleh dan tidak boleh utk kami membeli  dan membelah.

Menurut cerita si pemandu pelancong kami.. 

Dahulunya kawasan tersebut adalah berbahaya. Banyak pencopek dan penyamun berkeliaran. Sekitar tahun 1999, peniaga2 dikawasan tersebut sering dilanda ketakutan kerana diganggu oleh peminta cukai tak bertauliah. Pembeli2 tidak berani berdiri di kaki2 lima kedai di awal pagi.

Peniaga sering mengalami kerugian kerana pembeli semakin berkurangan. Memandangkan keadaan bertambah serius maka pihak bertanggungjawab bertindak membendung gejala tidak bermoral tersebut.

Pencopek dan 'penyodok' tegar telah dibenteras habis-habisan, yang berdegil telah ditembak mati. Makanya keadaan sekarang sudah lebih aman. Kata pemandu kami.

Kedai masih belum dibuka, kami menukar lokasi bercerita. Kami ke lokasi yang lebih terpencil. Cerita2 berkenaan pencopet masih belum habis. Sambil2 kami diajar cara2 untuk tawar menawar. Cerita punya cerita.. tiba2 pemandu itu membuat pengakuan exclusive. 'Dulu saya pun pencopet juga, kerja saya 'menyodok' orang2 yang berdiri di koridor, kedai2 yang baru di buka'.

Aku; 'Apa?!' (menjerit cuma dalam hati..)


1. Manusia akan melakukan apa saja untuk mendapatkan sesuap nasi.
2. Tidak mungkin manusia yang asalnya jahat tidak berpeluang menjadi baik. Maka berdoalah semoga Allah sentiasa menjaga hati kita ke arah perkara2 yang baik2.
3. Jangan datang terlalu awal ke kedai baju, melainkan anda adalah pekerja kedai baju tersebut.
4. Jangan judge nenek jual jajan (dalam gambar diatas) dia tidak ada kena mengena dengan citer pencopet tu.


Saturday, January 30, 2010

Jeruk Limau

Ada satu cerita (mungkin korang pernah dengar atau baca), cerita ini disampaikan oleh pemandu kenderaan merangkap pemandu pelancong kami semasa perjalanan kami dari Parapat ke Berastagi. Untuk rekod, Berastagi popular sebagai pusat jualan buah-buahan di Medan, Indonesia.

Kisahnya begini, ada seorang pelancong singgah di Berastagi. Pelancong berkenaan ingin membeli buah jeruk (limau).

Lalu ditanya pelancong itu kepada si peniaga. 'Manis jeruk ini?' 

Kebetulan ketika itu bukan musim jeruk. Maka buah2 jeruk yang dihasilkan ketika itu agak masam.

Tetapi dijawab sang peniaga. 'Manis pak'. 

Tanpa berfikir panjang pelancong itu berkata, 'Bungkuskan saya 5kilo'. 

Maka sang peniaga pun menunaikan permintaan pelancong itu.

Tiba2 pelancong itu bertanya kembali, 'Benarkah jeruk ini manis?'

Sang peniaga terdiam, 'Benar pak, rasalah jika ngak percaya'.

Si pelancong pun mengambil limau yang diberikan, 'Eh! masam la jeruk ni! Kamu sudah tipu saya. Saya tak jadi nak beli'. Marah si pelancong.

'Tapi pak, barang yang sudah dibeli tidak boleh dijual kembali'. Ujar si peniaga.

Si pelancong itu terus marah dan marah. Lalu si peniaga bertanya. 'Berapa kilo bapak beli?'

'5 kilo'. Jawab sipelancong.

'Nah.. Bapak baru kena tipu 5 kilo jeruk masam, tapi saya kena tipu 5 raga besar jeruk masam pak. Lagi banyak saya kena tipu, tapi saya tak marah2 pun'. Ujar si peniaga.



Kisah ini dibiarkan tergantung.. didengari seperti kelakar, tapi bila difikirkan banyak moralnya

1. Berhati2 ketika membuat keputusan yang besar. 5 kilo is still a big amount yer!
2. Siasat dulu. We cannot judge the taste by the look.
3. Redha dengan ketentuan-Nya. Mungkin kita dah berhati2 dan dah siasat tapi kita still kena tipu jugak. Next time kena lebih hati2.
4. Tak baik menipu! Dosa tau!


Note : Bancuh teh o, tapi terbau2 haruman kopi..
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...